#Law of #Averages

“Bahkan jam yang rusak menunjukkan waktu tepat dua kali sehari”

Elo liat iklan dimana-mana. Mau di jalan, mau di TV, mau di YouTube, mau di internet, di halte bus, pokoknya iklan itu ada dimana-mana.

Tapi pertanyaannya begini, apakah setiap kali elo ngeliat iklan itu, apa elo langsung beli produknya? Atau setidaknya tertarik, penasaran sama produknya?

Misalnya, iklan TV. Iklannya udah keren, ngabisin bujet milyaran untuk pembuatannya, dengan efek-efek yang ga kalah sama film-film blockbuster Hollywood. Dan sebelum iklan tersebut diproduksi, riset bertahun-tahun soal market udah dilakukan, supaya menimbulkan ketertarikan buat calon pelanggan.

Ga cuma itu, iklan ini ditayangkan berkali-kali, di acara yang ditayangkan sewaktu “prime time”, dan acara favorit elo saat itu. Tarolah 10 kali dalam acara 1 jam yang elo tonton itu. Produknya memang bagus, keren, dan kualitas paling top.

Apa yang bakal lo rasain? Apa elo jadi kagum sama produk diiklan itu?

Gue sih jelas kagak. Malah gue mungkin bakal jadi eneg sama iklan yang kebablasan kayak gitu. Let me fucking watch my favorite show god dammit! Mungkin itu yang malah terlintas di otak elo. Bener ga?

Okelah, buat pembahasan topik kali ini, anggep aja engga seagresif itu iklannya. Lo liat sekali, iklannya bagus. Berkesan buat elo. Ngena, jleb banget ke elo.

Tapi apakah elo langsung loncat dari sofa elo, lari ke toko dekat rumah elo, langsung beli produk itu saat itu juga?

Jelas engga. Sebabnya ada banyak banget. Bisa jadi elo emang ga nyari itu produk. Bisa jadi elo ga suka sama brand produk itu. Bisa jadi elo lagi bokek. Atau bisa jadi emang elo ga perlu atau emang ga tertarik sama sekali sama produk itu. Bener ga?

Contoh Nyata

Iklannya keren, dan beberapa bulan lalu gencar banget tayang di bioskop. Kalo lo baru-baru ini ke bioskop pasti ngeliat iklan ini (ga tau kalo di TV, soalnya udah jarang nonton TV belakangan).

Produknya mah ga usah ditanya, speknya canggih, paling kenceng, build quality juga oke, dengan tambahan fitur S-Pen yang unik, yang mana brand lain ga punya fasilitas ini.

Nah pertanyaannya, berapa orang yang beli Note 8 instan setelah nonton iklan ini? Apa elo sendiri setelah liat YouTube diatas langsung cus ke toko handphone buru-buru mau beli Note 8?

Kayak yang gue sebut di bab sebelumnya, ada banyak kemungkinan sebabnya lo ga langsung beli handphone ini, beberapa yang kepikiran sama gue :

  • Harganya ga pas
  • Modelnya lo ga suka
  • Speknya ga sesuai dengan kebutuhan elo
  • Elo udah punya handphone
  • Lo lebih suka iPhone
  • Lo ga suka TouchWiznya Samsung
  • Lo lebih suka vanilla Android tanpa ditambah ini itu
  • Silakan pikir sendiri kemungkinan lainnya

TAPI, setidaknya elo aware dengan keberadaan Samsung Galaxy Note 8 ini.

Ini yang namanya MARKETING. Tujuannya memang bukan menjual. Kalo menjual itu tugasnya salesman.

Nah kalo Samsungnya sendiri, apakah setelah elo memutuskan untuk engga beli produknya dia, dia bakal terus-terusan berusaha ngejual Note 8 ke elo? Apakah Samsung bakal baperan? Atau marah-marah? Stalking elo? Fokus ke dirilo sendiri doang? Ya engga lah, Samsung bakal cari ribuan atau malah jutaan customer lain yang mungkin tertarik sama produknya. Move on, istilahnya. Itulah kenapa iklannya bukan cuma sekali tayang, dan di satu media aja. Ya di TV, bukan cuma satu stasiun, beberapa sekaligus, ya di koran, ya di internet, dst.

Nah itu yang berlaku dalam bisnis. Itulah kenapa memang networking itu sangat penting dalam bisnis. Semakin besar networking elo, semakin besar kemungkinan elo mendapatkan closing/sales/penjualan. Tapi networking jelas bukan satu-satunya faktor penentu keberhasilan bisnis itu sendiri.

Banyak faktor lainnya yang mendukung langgengnya sebuah bisnis berjalan.

Misalnya katakanlah elo buka restoran, pastinya lokasi itu penting banget.

Nah kalo lokasi udah tepat, tapi makanannya ga enak, ya pastilah kagak laku.

Makanannya enak, lokasi udah tepat dan harganya kemahalan, ya mungkin orang bakal tetep ada yang semaniak itu soal kuliner, tapi tetep jadinya ada kemungkinan elo bakal kalah saing sama yang menyajikan hal yang sama dengan harga yang lebih murah.

Begitu seterusnya.

Rasio

Udah paham pembahasan-pembahasan diatas?

Terus kalo emang begitu, kenapa susah-susah bikin iklan keren-keren? Bayar jam tayang puluhan, ratusan juta atau bahkan milyaran?

Kayak yang udah disebutkan sebelumnya, merambah orang sebanyak-banyaknya atau yang dinamakan “reach” atau jangkauan.

Kalo elo main Facebook ads, atau seengganya pernah nyoba, ini bakal jadi lebih jelas. Buat gambaran jelasnya gue bahas sedikit.

Sekarang coba deh lo research sendiri, berapa biaya tayang iklan di TV, apalagi yang prime time, cuma untuk muter video yang berdurasi itungan detik.

Nah kalo udah, coba deh inget-inget iklan yang tayang di beberapa stasiun TV sewaktu prime time atau acara yang dapet rating tinggi.

Kira-kira berapa biayanya?

Gue yakin satu hal : MAHAL. Pastinya. Itu baru satu stasiun TV.

Kenapa? Karena TV itu udah jadi household item. Semua rumah pasti punya TV, setidaknya sebagian besar. Mungkin ada beberapa seperti golongan miskin atau orang nyentrik yang memang memilih untuk ga memiliki TV. Gue pribadi udah ga nonton TV.

Nah lo bisa bayangin berapa juta orang nonton TV? Apalagi acara populer di prime time? Itulah jangkauan atau “reach” atau “exposure”. Istilah bakunya entahlah, karena gue emang bukan orang marketing sebenernya.

Dari jutaan penonton itu, masa iya ga ada satu pun yang nge-“klik” sama iklan dan produknya?

Tentu ada.

Waktu gue jadi sales manager dulu, bos gue bilang konversi 0.06 % itu udah bagus. Dia bilang sambil sumringah berseri-seri “itu udah bagus itu!”, mungkin kayak Archimedes neriakin “EUREKA!”. Konversi itu maksudnya, dari calon customer, berubah jadi customer, atau setidaknya tertarik sama produknya (hot leads).

Jadi, misalnya dari 1.000.000 orang ngeliat iklannya. 600 orang tertarik dengan produknya. Sedangkan 999400 sisanya ga tertarik.

Bos gue waktu itu bukan orang sembarangan. Dia ini venture capitalist pemilik beberapa perusahaan online besar di Indonesia. Salah satunya dulu kalo ga salah dia yang pegang Ebay Indonesia. Beruntungnya waktu kerja di perusahaan dia, gue bisa komunikasi langsung sama dia, jadi semua ilmunya gue sedot abis-abisan setiap ada kesempatan.

Tapi perlu diinget, bahwa ga ada yang namanya “golden number”. 0.06 % itu keluar setelah kita ngelakuin marketing campaignnya. Dan rasio-rasio seperti ini baru akan keluar setelah elo sering melakukannya.

Kentucky Fried Chicken

Mau di Amrik, mau di Arab, mau di Indonesia, mau di Malaysia, mau di China sekalipun, semua orang pasti kenal yang namanya KFC (Kentucky Fried Chicken) dan slogannya “finger lickin’ good”. Tapi elo pernah ga sekedar ngegali cerita dibelakang KFC?

Nama lengkapnya Colonel Harland David Sanders, atau yang lebih sering disebut “Colonel Sanders”. Lahir tahun 1890, meninggal tahun 1980. Dia ga memulai bisnis ayam gorengnya di usia muda kayak startup-startup digital yang belakangan marak, yang rata-rata pendirinya berusia 20an.

Modal juga ga seberapa. Bahkan sebelum KFC berdiri, Colonel Sanders pindah-pindah tempat kerja, dan sempat terkena imbas great depression.

Gue ga akan membahas secara detail disini, tapi kalo mau tau summary kisahnya, lo bisa refer ke wikipedia.

Nah, bahkan ketika Colonel Sanders berhasil menciptakan resep rahasia ayam gorengnya, bukan sekali dia menawarkan orang terus langsung jadi viral. Kalo dari seminar Tony Robbins, konon Colonel Sanders ditolak 1000 kali. Dan secret recipe KFC yang terkenal itu baru dia temukan waktu dia udah berumur 50an.

Gimana kalo Colonel Sanders nyerah pas deketin orang ke 100? Atau pas dia umur 30an? Pastinya kita ga akan nemuin restoran KFC di seluruh dunia seperti saat ini.

Let’s be honest here. Sejauh pengamatan gue ke orang-orang yang memulai Newbie Mission, mungkin kebanyakan baru ngepost 1 FR terus menghilang. Dan rata-rata orang ngimpi ngegebet supermodel atau bintang sinetron?

Mimpi tinggi boleh banget, bahkan mimpi itu harus bikin lo takut, karena kalo ga bikin lo takut berarti mimpi lo kurang tinggi. Nah, TAPI, ada tapinya, apa usahalo selama ini buat meraih mimpi tersebut? Dan bahkan kalopun mimpi itu tinggi, elo tetep harus napak ke anak tangga pertama. Elo harus mulai dari bawah. Ga mungkin lo langsung loncat ke lantai atas.

Lo ga akan bisa jadi pemain gitar ulung kalo lo ga belajar cara pegang gitar dulu. Bener ga? Kalo lo belajar main gitar tapi megang gitarnya kayak main biola, ya ga bakalan bisa main gitar mo gimanapun juga.

Bayi Belajar Jalan

Gue yakin lo semua ga ada yang inget masa ketika elo berusia bulanan. Tapi gue mau fokus ketika para bayi belajar jalan.

Apa ketika bayi itu jatuh, dia udahan?

Apa ketika bayi itu jatuh orang tuanya langsung datengin dia, meluk si bayi terus bilang “udah ga usah diterusin”?

Jelas engga. Itu bayi jatuh berkali-kali, sampe dia bisa jalan sendiri. Orang tua yang baik juga bakal encourage anaknya terus berusaha berjalan sampe dia bisa, mau jatuh berapa kali pun. Mungkin diberi comfort, dimanja-manjain pas elo jatuh terus nangis, tapi setelahnya gue yakin orang tualo bakal lanjut ngajarin dan encourage elo jalan. Hasilnya? Sekarang elo jalan ga perlu mikir lagi, kayak ketika elo bernafas. Kuncinya apa? Ga ada kunci ajaib, cuma repetisi. Latihan terus menerus. Bisa karena terbiasa. Itu doang kok.

Apa hubungannya sama Laws of Average?

Mungkin bisa jadi ratusan kali si bayi hilang keseimbangan terus jatuh.

Tapi di percobaan ke ratusan (bisa jadi ribuan) sekian, si bayi mulai bisa menyeimbangkan diri.

Nah itu step pertama, yang gue sebut sebelumnya. Dan sebelum berjalan, lo harus belajar berdiri dulu. Belajar menyeimbangkan diri diatas kedua kakilo sendiri. Setelah elo bisa berdiri kokoh diantara kedua kakilo, baru lo berjalan maju.

Ga mungkin begitu elo mbrojol, elo langsung berdiri tegap atau malah lari lincah kayak atlit lari sprint juara olimpiade. Atau mendadak jadi atlit loncat jauh.

Intinya, ketika elo mencoba hal baru, elo harus melangkahin basicnya dulu.

Setelah elo masuk taman kanak-kanak pun gue yakin elo masih sering jatuh waktu jalan. Tapi apa elo berenti disitu? Kalo iya, gue yakin sekarang lo cacat, ga bisa berjalan sendiri, harus pake kursi roda atau semacamnya.

Seduction

Gue belajar laws of average ini justru kebalikannya. Belajar dari seduction dulu, baru gue ngeklik ngomong sendiri di otak “oh iya ya bener juga”. Khususnya waktu gue mulai mengenal Aaron Sleazy.

Yang paling jleb, waktu dia ngebahas soal Paul Janka

Deskripsi Aaron soal Paul, orang ini ganteng (liat foto diatas), dan tinggi. “Metode” si Paul ini, langsung nyela cewek, tanya nama, tanya nomer telpon, terus cabut. Ga pake basa basi.

Itupun “rasio” dia cuma 11% (dari pengakuan dia sendiri). Maksudnya 11%?

Misal hari itu dia approach (ngedeketin cewek asing) 100 orang.

Dari 100 itu 11 orang biasanya yang “lanjut” sama dia. 89 lainnya entah gimana.

Paul Janka ini bukan orang baru di dunia seduction (Pick Up Artist). Jadi gue sih percaya banget dengan angka yang dia sebut itu. Selain emang orangnya ganteng, pas waktu deketin cewek dia pasti udah smooth banget, tanpa grogi, tanpa tergagap-gagap atau semacamnya. Pede udah terpancar dari jauh.

Nah ini orang ganteng dan udah “terpoles”.

Gimana kalo orang-orang biasa kayak elo dan gue? Rakyat jelata istilahnya.

  1. Pertama-tama, ya mau ga mau terima fakta kalo elo ini bukan orang ganteng. Lo ga bisa rubah itu. Bisa sih kalo mau operasi plastik, tapi lo aja deh gue mah ogah.
  2. Kedua, ga ada gunanya mengasihani diri atas ketidak gantengan elo. Ga akan membantu siapa-siapa, khususnya elo sendiri. Dan mengeluh soal ketidak beruntungan elo lahir dengan muke yang pas-pasan ga akan merubah keadaan.
  3. Ketiga, cari apa “nilai” tambah elo, yang bisa ditonjolkan dan dipoles.

Maksud no. 3 apa? Gini, bisa jadi muke elu pas-pasan, tapi :

  1. Mungkin elo jago ngelawak?
  2. Mungkin elo jago main gitar?
  3. Mungkin elo ini berprestasi secara akademik?
  4. Mungkin elo tajir mampus?

Bisa elo liat sendiri, apalagi standup comedy di Indonesia itu udah mulai populer. Liat sendiri deh, menurut gue mereka rata-rata, sorry aja kalo jujur, mereka bukan orang ganteng.

Tapi ngeliat popularitas mereka dan laws of average ini, gue yakin masa iya dari jutaan fans mereka itu ga ada 1 pun cewek yang kesengsem sama standup comedian yang udah jadi seleb itu?

Bab berikutnya gue kasih contoh yang paling pas mengenai hal ini.

Imperfection Makes You Perfect

Tau Nick Vujicic kan? Orang ini lahir tanpa tangan dan kaki. Tapi dari situ dia manfaatin ketidaksempurnaan dia ini buat cari penghidupan, khususnya jadi motivator.

 

Kalo mau liat bininya kayak apa :

Dan ya, net worth orang ini walau engga nyampe milyaran dolar kayak Bill Gates atao Steve Jobs, tapi setidaknya ga malu-maluin.

Lo bisa liat sendiri “aura” dan energi orang ini seperti apa, dan gimana dia mempengaruhin orang-orang yang berada di sekitar dia (seengganya yang dateng ke seminar dia) di video ini :

 

 

Orang ini kekurangannya bukan cuma muke pas-pasan (malah ganteng kalo menurut gue). Tapi dia ga punya tangan atau kaki yang normal. Biasanya kebanyakan orang ga akan “sekuat” ini mentalnya. Atau malah mengeksploitasi kekurangannya buat belas kasihan dari orang lain.

Nick sendiri emang mengeksploitasi kekurangannya abis-abisan, tapi yang dia lakukan bukan meminta/cari belas kasihan dari orang.

Malah sebaliknya, dia bikin orang lain merasakan perasaan-perasaan positif tentang dirinya :

  1. “Kok gue yang dengan fisik sempurna gini masih suka ngeluh dibandingin dia yang loncat-loncat di panggung tanpa tangan dan kaki?”
  2. “Selama ini gue ngeluh terlalu banyak, padahal gue udah lahir dengan fisik yang sempurna”
  3. “Dia aja bisa, kenapa gue ga bisa?”

Seminarnya Nick juga termasuk contoh keren soal “self-deprecating” joke. Joke/becandaain yang nonjolin kekurangan diri sendiri.

Lo perhatiin ga apa yang disampaikan sama Nick di videonya?

  1. Dia nerima kekurangannya.
  2. Dia ga ngeluh soal kekurangannya.
  3. Dia nyari kelebihannya; apa yang bisa dimanfaatin dari kekurangannya, dan moles kelebihannya itu.

Persis kayak yang gue bilang di bab sebelumnya. Gimanapun juga keadaannya, orang ini tetep pede, energik. Seminarnya enak ditonton dan didenger, ga serius-serius banget.

Nah meskipun begitu, gue yakin, bininya Nick ini bukan orang pertama yang dia taksir dan langsung nerima dia ketika dia lamar.

Dia harus melaluin banyak cewek. Dengan suksesnya dia jadi motivator kelas dunia, jangkauan penggemar jutaan, masa iya ga ada satupun yang kesengsem sama dia? Tuh ada kok. Lagi-lagi, Laws of Average.

Dia juga tetap harus main kuantitas.

Mungkin elo juga perlu tanya sendiri ke orang-orang dekat elo (orang tua misalnya) buat buktinya. Apakah pasangan mereka itu orang pertama yang mereka jatuh hati? Gue yakin kagak.

Sama kayak analogi iklan Samsung Note 8 sebelumnya. Elo ditolak ada banyak alasannya, dan engga terbatas kemungkinannya. Mau soal romance ataupun hal lainnya. Terus cara menanggulangi penolakannya gimana? Ya sama kayak Samsung, move on. Titik.

Aplikasi Lainnya

Gue yakin, sebagian besar dari elo ada yang sudah mengaplikasikan law of averages ini di kehidupan sehari-hari. Tapi elo ga nyadar aja, atau mungkin elo kurang percaya diri.

Misalnya, elo waktu pengen masuk kuliah, gue yakin bukan cuma satu kampus aja yang lo daftarin kan?

Waktu lo ngelamar kerja, masa iya lo cuma masukin 1 lamaran, ke 1 perusahaan aja?

Nah soal ngelamar kerja gue tau banget. CV gue ga pernah bolong berbulan-bulan lamanya, apalagi sampe taonan.

Gue cukup takjub kalo denger ada orang yang nganggur sampe taonan. Dan biasanya yang gue liat dari alasan-alasannya, semua faktor eksternal, alias kagak mau ngaca. Tapi kenyataannya yang gue perhatiin, emang dasarnya terlalu pilih-pilih kerjaan. Karena lulusan kampus mentereng jurusan kinclong ogah mulai dari bawah, sekedar buat jadi pengalaman. Maunya instan jadi direktur, merintah-merintah orang, gaji minimal 50 juta gitu.

Contoh lainnya yang paling basic. Lo ketika masuk sekolah, dikenalin sama teman-teman sekelas elo yang jumlahnya belasan, atau puluhan malah. Ditambah lagi kelas-kelas lain. Nah setelah melalui orang-orang aneh, bully, atau berbagai macam tipe orang lainnya yang emang ga klop sama elo, elo pun pada akhirnya ketemu sama sahabat-sahabat elo yang ngeklik sama elo, bahkan mungkin sampe sekarang.

Isi dari Law of Averages

Semakin sering Anda melakukan aksi, semakin sering Anda gagal/ditolak, namun juga semakin sering Anda akan menemukan keberhasilan/sukses.

Intinya simple aja kan? Kalo lo paham soal law/hukum ini, elo serap dalam-dalam, pandangan elo soal dunia akan berubah drastis.

Kenapa banyak orang yang segan gagal? Karena kalo gagal atau melakukan kesalahan mereka takut dicemooh, takut direndahkan, takut ini itu. Fear of failure.

Hubungannya ke seduction? Yang gue amati selama ini, approach anxiety kebanyakan berasal dari fear of failure ini, dalam kasus ini, lebih spesifik lagi, fear of rejection, takut ditolak.

Nah gimana caranya supaya ga takut ditolak? Lo bikin dirilo terbiasa sama penolakan. Sama kayak bayi yang belajar jalan.